Kamis, 10 Maret 2011

Tanda-Tanda Depresi Pada Anak-Anak Dan Remaja

Tanda-Tanda Depresi Pada Anak-Anak Dan Remaja - Apa yang terlintas di kepala, saat melihat anak kita gemar membanting pintu untuk mengekspresikan kekesalannya? Jika kita berpikir itu hanyalah fluktuasi emosi yang harus dihadapi, ada baiknya kita juga “mencurigai” mungkin saja anak kita tengah depresi.




Jangan biarkan depresi serta gangguan mental terjadi pada anak. Perlu ada terapi dan intervensi lebih lanjut untuk menyembuhkannya. Sebab, depresi ini akan berdampak pada perilakunya hingga dewasa. (foto: Google)






suatu penyakit ketika perasaan depresi tersebut bertahan dan mengganggu aktifitas dan kemampuan anak atau remaja tersebut.
Survei di Amerika Serikat mengestimasi, setidaknya ada 10 persen dari anak-anak yang mengalami depresi akibat proses akil balik. Dan sebagian besar dari mereka tak pernah mendapatkan pertolongan. Inilah yang mempertajam risiko depresi mereka saat dewasa, khususnya masa-masa perubahan hormon terjadi. Maka ada baiknya sebagai orang tua, kita mengetahui tanda-tanda depresi pada anak.

Pada umumnya, depresi akan membuat anak-anak kita tidak nafsu makan dan kesulitan tidur. Bahkan pada tahap depresi yang lebih serius akan membuat mereka menarik diri dari keluarga dan teman-temannya.

Dan seperti yang kita ketahui, emosi yang serba tak menentu akan memengaruhi kesehatan. Hal yang sama juga dialami oleh anak-anak kita. Mereka akan jadi sering mengeluh sakit kepala hingga mengalami penurunan berat badan yang drastis. Jika semua ini tidak berubah selama 2 minggu penuh, bisa jadi anak kita tengah mengalami depresi.
Sebagai orang tua yang harusnya kita lakukan adalah dekati anak sebagai teman. Itu artinya, kita harus bisa menahan diri untuk tidak menggurui tingkah lakunya yang mengganggu. Buat dia nyaman untuk bercerita apapun pada kita. Tapi jika Anda merasa tidak bisa mengatasinya sendiri, walaupun sudah mencoba berbagai cara, segeralah temui psikolog khusus anak agar dapat tertangani dengan tuntas. Depresi tidak hanya terjadi pada orang dewasa, anak-anak dan remaja juga bisa mengalami depresi. Kabar baiknya adalah bahwa depresi merupakan penyakit yang dapat diobati. Depresi didefinisikan sebagai
Sekitar 5 persen dari anak-anak dan remaja diyakini pernah mengalami depresi. Anak-anak yang mengalami stress, mengalami kehilangan (orang atau barang atau apapun), anak yang sedang belajar, atau anak yang mengalami gangguan kecemasan berada pada risiko yang lebih tinggi untuk menderita depresi. Depresi juga cenderung untuk terjadi dalam keluarga.

Perilaku anak-anak dan remaja yang mengalami depresi mungkin berbeda dari perilaku orang dewasa yang depresi. Orangtua sebaiknya berhati-hati dan waspada terhadap tanda-tanda depresi yang mungkin terdapat pada anak-anak mereka.

Tanda-tanda depresi pada anak-anak dan remaja, antara lain:

• Anak terlihat penuh kesedihan, kadang-kadang atau selalu menangis
• Penurunan minat dalam berbagai kegiatan, atau ketidakmampuan untuk menikmati kegiatan favorit sebelumnya
• Putus asa
• Bosan, lesu, lemah, kehilangan semangat
• Mengabaikan penampilan pribadi
• Menutup diri dari pergaulan
• Perasaan harga diri rendah dan rasa bersalah
• Reaksi berlebihan terhadap kegagalan atau penolakan
• Tidak menunjukkan reaksi terhadap pujian atau hadiah
• Mudah marah, tersinggung
• Kesulitan dalam berinteraksi
• Sering mengeluhkan penyakit fisik seperti sakit kepala dan sakit perut
• Sering absen dari sekolah atau prestasinya menurun di sekolah
• Kurang konsentrasi dalam melakukan aktifitas
• Gangguan atau ada perubahan besar dalam pola makan dan/atau pola tidur
• Ada keinginan untuk lari dari rumah
• Ada pikiran atau ungkapan untuk melakukan bunuh diri atau perilaku yang merusak diri sendiri
• Ada perubahan kepribadian
• Dan banyak lagi lainnya (orang tua pasti bisa melihat dan merasakan perbedaan pada tingkah laku anaknya dari biasanya)

Seorang anak yang dulu sering bermain dengan teman-temannya mungkin sekarang menghabiskan sebagian besar waktunya sendirian saja dan sering tanpa aktifitas apapun. Aktifitas yang biasanya menyenangkan sekarang hanya membawa sedikit kegembiraan untuk anak yang mengalami depresi. Anak-anak dan remaja yang mengalami depresi mungkin mengatakan mereka ingin mati atau mungkin berbicara tentang bunuh diri. Depresi juga dapat menyebabkan si anak atau remaja mengkonsumsi minuman keras atau narkoba yang dianggapnya sebagai cara untuk bisa mengatasi depresinya.

Anak-anak dan remaja yang sering bermasalah di rumah atau di sekolah juga mungkin menderita depresi. Karena anak mungkin tidak selalu tampak sedih, orang tua dan guru mungkin tidak menyadari bahwa perilaku mengganggu dari anak itu adalah tanda dari depresi. Ketika ditanya langsung, anak-anak ini kadang-kadang dapat menyatakan mereka tidak bahagia atau sedih.

Diagnosis dan pengobatan dini sangat penting untuk anak-anak yang mengalami depresi. Depresi adalah penyakit nyata yang memerlukan bantuan profesional. Perawatan komprehensif seringkali diperlukan, meliputi terapi pada si penderita maupun terhadap keluarganya. Pengobatan biasanya menggunakan obat antidepresan.

Bunuh Diri di Kalangan Remaja

Berbagai kejadian atau upaya bunuh diri di kalangan remaja akhir-akhir ini banyak terjadi. Banyak faktor yang dapat memicu remaja untuk melakukan tindakan bunuh diri antara lain: depresi, kebingungan, keraguan diri, tuntutan dari orang tua untuk sukses, masalah keuangan, masalah hubungan dengan teman, ketakutan ketika tumbuh menjadi dewasa, perceraian orang tua, dan faktor-faktor lainnya, bagi beberapa remaja, ide bunuh diri dapat muncul sebagai solusi untuk mengatasi masalah-masalah tersebut.

Jika seorang anak atau remaja berkata, aku ingin bunuh diri, atau aku akan bunuh diri, orang tua sebaiknya memberikan perhatian yang serius dan segera melakukan upaya untuk mengatasinya. Orang sering merasa tidak nyaman ketika berbicara tentang kematian. Namun, ketika orang tua melihat tanda-tanda depresi pada si anak, segera bicarakan dengan si anak, ada permasalahan apa yang menimpanya dan cari solusinya. Jika orang tua merasa tidak mampu mengatasinya sendirian, bawalah ke dokter. Dengan dukungan dari keluarga dan perawatan yang tepat, anak-anak dan remaja yang depresi dan berkeinginan untuk bunuh diri dapat disembuhkan dan kembali menjalani aktifitasnya seperti biasa.
Jangan biarkan depresi serta gangguan mental terjadi pada anak. Perlu ada terapi dan intervensi lebih lanjut untuk menyembuhkannya. Sebab, depresi ini akan berdampak pada perilakunya hingga dewasa.

Anak Anda yang berusia tiga tahun ternyata tidak seriang seperti anak-anak lainnya. Jarang terdengar ocehan lucu khas anak-anak. Bahkan, dia juga tidak nafsu makan. Daripada bercanda bersama saudara-saudaranya, atau menggambar di bukunya, dia lebih suka berada di tepi jendela sambil menatap kosong ke luar. Bisa jadi buah hati Anda sedang mengalami depresi.

Tidak seperti bintik-bintik merah pada penyakit campak atau hidung yang memerah pada penyakit flu, simtom depresi memang tidaklah terlalu konkret; dan sebagai konsekuensinya, sering kali hal ini tidak terdeteksi orang tua. Berdasarkan buku ”Mental Health: A Report of the Surgeon General”, anak-anak depresi mengalami episode depresi yang biasanya bertahan selama 7–9 bulan.

Meskipun beberapa ahli perkembangan anak yang mengatakan bahwa perilaku depresif yang bertahan lebih dari dua minggu memerlukan pemeriksaan lebih lanjut, bagaimanapun, paling baik adalah untuk membiarkan profesional di bagian kesehatan mental untuk memutuskannya.

Meskipun penyebab pasti dari depresi kanak-kanak tidak juga diketahui, penelitian depresi pada orang dewasa menyatakan bahwa bergantung pada predisposisi genetis dan pengaruh lingkungan. Anak-anak yang orang tua atau dan atau saudaranya menderita depresi lebih mungkin mengembangkan simtom penyakit ini.

Setelah diketahui tanda-tanda yang menyertainya, sebaiknya anak depresi tidak didiamkan. Penelitian baru menunjukkan, anak yang pernah mengalami gangguan psikologis seperti depresi dan penyalahgunaan zat psikotropika di masa kecilnya akan tumbuh menjadi seorang dewasa yang tertekan secara finansial. Mereka juga cenderung tidak ingin cepat-cepat menikah dan menyelesaikan pendidikannya.

Selain itu, anak yang menderita kesehatan mental buruk tersebut selalu merasa pendapatan seumur hidup mereka berkurang sebanyak 20 persen. Studi ini dipublikasikan secara online dalam edisi cetak mendatang jurnal Social Science & Medicine. Penelitian ini merupakan yang pertama kalinya membahas persoalan ini.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa gangguan psikologis masa kanak-kanak dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang yang signifikan dan dapat berdampak luas pada individu atas hidup mereka,” kata penulis utama studi P James Smith, seorang peneliti di lembaga nirlaba RAND Corp di Santa Monica, California, Amerika Serikat, seperti diberitakan dalam laman HealthDay News.

Pengamatan oleh tim penelitian ini telah dikumpulkan dari data umum dan survei besar-besaran pada 2007 yang melibatkan sekitar 5.000 keluarga di Amerika Serikat selama empat dasawarsa. Studi ini meminta sepasang kakak-adik atau saudara sedarah untuk melihat perbandingan pada keluarganya dengan atau tanpa masalah psikologis selama masa kanak-kanaknya.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 6 persen dari partisipan mengalami masalah-masalah psikologisnya di masa anak-anak. Sekitar 4 persen di antara mereka mengaku depresi dan 2 persen lainnya mengonsumsi alkohol dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang, sementara 2 persen sisanya harus berurusan dengan masalah psikologis lainnya.

Mereka dengan riwayat kesulitan psikologis saat muda rata-rata mengeluarkan biaya lebih dari USD10.000 per tahun saat dewasa, dibandingkan dengan saudara mereka yang bebas masalah. Apabila ditotal, jika satu dari 20 orang dewasa saat ini mengalami gangguan psikologis saat masa kecil, dana untuk mengatasi hal itu di seluruh negara bagian Amerika sebesar USD2,1 miliar.

Studi juga mengemukakan, sekitar 11 persen partisipan yang memiliki masa kecil bermasalah lebih kecil kemungkinannya untuk cepat menikah dan menyelesaikan waktu sekolahnya. Para peneliti menyebutkan bahwa masalah kesehatan mental bisa berulang, mengingat lebih dari sepertiga anak-anak dengan masalah psikologis, terus memiliki masalah tersebut saat dewasa.

“Sebenarnya tidak semua orang yang memiliki masalah psikologis saat anak-anak akan membawa masalah ini ke masa dewasa. Namun, mereka 10–20 kali lebih berpeluang daripada orang lain yang memiliki kekurangan saat dewasa,” kata Smith. Temuan ini menggambarkan potensi sangat besar yang mungkin bisa mengidentifikasi dan memperlakukan masalah-masalah awal dalam hidup.

Perawatan bagi anak dan remaja yang menderita depresi di antaranya termasuk kombinasi dari psikoterapi individu dan konseling keluarga. Supaya optimal, terapi haruslah melibatkan orang tua, saudara, dan orang yang penting dalam kehidupan sang anak, seperti guru atau kakek-nenek.

Perawatan lainnya meliputi terapi bermain, evaluasi berkelanjutan, dan pada beberapa kasus menggunakan obat. Obat antidepresi kerap digunakan untuk merawat kasus depresi menengah. Yang penting juga, belumlah diizinkan untuk memberikan obat antidepresi pada anak di bawah usia delapan tahun. ( suaramedia.com )

Reaksi:

0 komentar: